Anti Korupsi Dalam Islam

0
8

Oleh Prof. Dr. H. Machasin, MA.

Disampaikan dalam Kuliah Umum PPs FIAI UII Tanggal 17 September 2011  di Yogyakarta

“Korupsi adalah pengkhianatan terhadap kepercayaan yang berupa pengambilan kekayaan—dalam bentuk apa saja—untuk keuntungan siapa saja yang tidak berhak.”

Korupsi adalah istilah baru untuk masalah yang sangat tua dalam kehidupan manusia. Intinya adalah pengambilan hak umum untuk kepentingan individu atau kelompok tertentu yang dilakukan oleh orang yang memegang kepercayaan untuk mengelola hak itu secara melanggar kepantasan dan ketentuan. Dengan kata lain, korupsi adalah pengkhianatan terhadap kepercayaan yang berupa pengambilan kekayaan—dalam bentuk apa saja—untuk keuntungan siapa saja yang tidak berhak.

Di dalam al-Qur’an terdapat penggunaan kata-kata yang memberikan pengertian ini, seperti kata gulūl, bakhs, naqsh al-mikyāl/mīzān, ikhsār, tathfīf:

﴿وَمَا كَانَ لِنَبِيٍّ أَنْ يَغُلَّ وَمَنْ يَغْلُلْ يَأْتِ بِمَا غَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ثُمَّ تُوَفَّى كُلُّ نَفْسٍ مَا كَسَبَتْ وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ.﴾ [آل عمران: 161]

﴿وَإِلَى مَدْيَنَ أَخَاهُمْ شُعَيْبًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ وَلَا تَنْقُصُوا الْمِكْيَالَ وَالْمِيزَانَ إِنِّي أَرَاكُمْ بِخَيْرٍ وَإِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ عَذَابَ يَوْمٍ مُحِيطٍ. وَيَا قَوْمِ أَوْفُوا الْمِكْيَالَ وَالْمِيزَانَ بِالْقِسْطِ وَلَا تَبْخَسُوا النَّاسَ أَشْيَاءَهُمْ وَلَا تَعْثَوْا فِي الْأَرْضِ مُفْسِدِينَ. [هود: 84، 85] Lihat juga al-A’rāf: 85

﴿إِذْ قَالَ لَهُمْ شُعَيْبٌ أَلَا تَتَّقُونَ. إِنِّي لَكُمْ رَسُولٌ أَمِينٌ. فَاتَّقُوا اللَّهَ وَأَطِيعُونِ. وَمَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ. أَوْفُوا الْكَيْلَ وَلَا تَكُونُوا مِنَ الْمُخْسِرِينَ. وَزِنُوا بِالْقِسْطَاسِ الْمُسْتَقِيمِ. وَلَا تَبْخَسُوا النَّاسَ أَشْيَاءَهُمْ وَلَا تَعْثَوْا فِي الْأَرْضِ مُفْسِدِينَ.﴾ [الشعراء: 177 – 183]

﴿وَيْلٌ لِلْمُطَفِّفِينَ. الَّذِينَ إِذَا اكْتَالُوا عَلَى النَّاسِ يَسْتَوْفُونَ. وَإِذَا كَالُوهُمْ أَوْ وَزَنُوهُمْ يُخْسِرُونَ.﴾ [المطففين: 1 – 3]

Juga larangan dengan ungkapan yang lebih umum, seperti:

﴿وَلَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ وَتُدْلُوا بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالْإِثْمِ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ.﴾ [البقرة: 188]

﴿فَبِظُلْمٍ مِنَ الَّذِينَ هَادُوا حَرَّمْنَا عَلَيْهِمْ طَيِّبَاتٍ أُحِلَّتْ لَهُمْ وَبِصَدِّهِمْ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ كَثِيرًا (160) وَأَخْذِهِمُ الرِّبَا وَقَدْ نُهُوا عَنْهُ وَأَكْلِهِمْ أَمْوَالَ النَّاسِ بِالْبَاطِلِ وَأَعْتَدْنَا لِلْكَافِرِينَ مِنْهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا.﴾ [النساء: 160، 161]

Demikian juga perintah untuk menyampaikan amanat kepada yang berhak, seperti:

﴿إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُمْ بَيْنَ النَّاسِ أَنْ تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ إِنَّ اللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُمْ بِهِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا.﴾ [النساء: 58]

Di dalam hadis nabi juga terdapat larangan untuk melakukan gulūl, mengambil harta orang lain secara tidak benar, menerima hadiah bagi pejabat dan sebagainya.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: ” قَامَ فِينَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَطِيبًا، فَحَمِدَ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ، وَأَثْنَى عَلَيْهِ، ثُمَّ ذَكَرَ الْغُلُولَ، فَعَظَّمَهُ وَعَظَّمَ أَمْرَهُ ثُمَّ قَالَ: ” لَأُلْفَيَنَّ أَحَدَكُمْ يَجِيءُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رَقَبَتِهِ شَاةٌ لَهَا ثُغَاءٌ، يَقُولُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ أَغِثْنِي، فَأَقُولُ: لَا أَمْلِكُ شَيْئًا قَدْ أَبْلَغْتُكَ، لَأُلْفَيَنَّ أَحَدَكُمْ يَجِيءُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رَقَبَتِهِ بَعِيرٌ لَهُ رُغَاءٌ يَقُولُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَغِثْنِي فَأَقُولُ لَا أَمْلِكُ لَكَ شَيْئًا قَدْ أَبْلَغْتُكَ، لَأُلْفَيَنَّ أَحَدَكُمْ يَجِيْءُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ [ص:88] عَلَى رَقَبَتِهِ فَرَسٌ لَهَا حَمْحَمَةٌ، يَقُولُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ أَغِثْنِي، أَقُولُ لَا أَمْلِكُ لَكَ شَيْئًا قَدْ أَبْلَغْتُكَ، لَأُلْفَيَنَّ أَحَدَكُمْ يَجِيءُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رَقَبَتِهِ صَامِتٌ، يَقُولُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ أَغِثْنِي، أَقُولُ: لَا أَمْلِكُ لَكَ شَيْئًا قَدْ أَبْلَغْتُكَ، لَأُلْفَيَنَّ أَحَدَكُمْ يَجِيءُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رَقَبَتِهِ نَفْسٌ لَهَا صِيَاحٌ، يَقُولُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَغِثْنِي، أَقُولُ: لَا أَمْلِكُ لَكَ شَيْئًا، قَدْ أَبْلَغْتُكَ، لَأُلْفَيَنَّ أَحَدَكُمْ يَجِيءُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رَقَبَتِهِ رِقَاعٌ تَخْفِقُ، يَقُولُ يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَغِثْنِي، فَأَقُولُ: لَا أَمْلِكُ لَكَ شَيْئًا قَدْ أَبْلَغْتُكَ” مسند عمر بن الخطاب ليعقوب بن شيبة (ص: 87)

عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ، قَالَ: لَمَّا قُتِلَ نَفَرٌ يَوْمَ خَيْبَرَ، مِنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالُوا: فُلَانٌ شَهِيدٌ، وَفُلَانٌ شَهِيدٌ، حَتَّى ذَكَرُوا رَجُلًا، فَقَالُوا: فُلَانٌ شَهِيدٌ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:  «كَلَّا إِنِّي رَأَيْتُهُ فِي النَّارِ فِي عَبَاءَةٍ غَلَّهَا، أَوْ بُرْدَةٍ غَلَّهَا» صحيح ابن حبان – مخرجا (11/  185)

عَنْ أَبِي حُمَيْدٍ السَّاعِدِيِّ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ [ص:108] رَجُلًا مِنَ الْأَزْدِ، يُقَالُ لَهُ ابْنُ اللُّتْبِيَّةِ عَلَى الصَّدَقَةِ، فَقَدِمَ عَلَيْهِ بِمَالٍ، فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، هَذَا لَكُمْ، وَهَذِهِ هَدِيَّةٌ أُهْدِيَتْ لِي، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «هَلَّا قَعَدْتَ فِي بَيْتِ أَبِيكَ وَأُمِّكَ حَتَّى يُهْدَى لَكَ؟» ، ثُمَّ قَامَ بَيْنَ ظَهْرَانَيْ أَصْحَابِهِ، فَحَمِدَ اللَّهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ بِمَا هُوَ أَهْلُهُ، فَقَالَ: ” إِنِّي بَعَثْتُ رِجَالًا عَلَى أَعْمَالٍ، فَيَأْتِي الرَّجُلُ، فَيَقُولُ: هَذَا لَكُمْ، وَهَذَا أُهْدِيَ لِي، فَهَلَّا يَقْعُدُ أَحَدُهُمْ فِي بَيْتِ أَبِيهِ وَأُمِّهِ حَتَّى يُهْدَى إِلَيْهِ؟، وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَا يَغُلُّ رَجُلٌ مِنْهُمْ بَعِيرًا إِلَّا جَاءَ بِهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى عُنُقِهِ، لَهُ رُغَاءٌ، وَلَا يَأْخُذُ بَقَرَةً إِلَّا جَاءَ بِهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ لَهَا خُوَارٌ، وَلَا شَاةً إِلَّا جَاءَ بِهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ لَهَا يُعَارٌ “، ثُمَّ قَالَ: «اللَّهُمَّ هَلْ بَلَّغْتُ؟» الفوائد العوالي المؤرخة من الصحاح والغرائب لمحمد بن علي الصوري (ص: 107)

عَنْ عَدِيِّ بْنِ عَمِيرَةَ الْكِنْدِيِّ، قَالَ: قَالَ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم:

مَنِ اسْتَعْمَلْنَاهُ مِنْكُمْ عَلَى عَمَلٍ، فَكَتَمَنَا مِخْيَطًا فَمَا فَوْقَهُ، كَانَ غُلُولاً يَأْتي بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، قَالَ: فَقَامَ إِلَيْهِ رَجُلٌ أَسْوَدُ، مِنَ الأَنْصَارِ، كَأنِّي أَنْظُرُ إِلَيْهِ، فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، اقْبَلْ عَنِّي عَمَلَكَ، قَالَ: وَمَا لَكَ؟ قَالَ: سَمِعْتُكَ تَقُولُ كَذَا وَكَذَا، قَالَ: وَأَنَا أَقُولُهُ الآنَ: مَنِ اسْتَعْمَلْنَاهُ مِنْكُمْ عَلَى عَمَلٍ، فَلْيَجِئْ بقَلِيلِهِ وَكَثِيرِهِ، فَمَا أُوتِيَ مِنْهُ أَخَذَ، وَمَا نُهِيَ عَنْهُ انْتَهَى. المسند الجامع (12/  524-425)

Pelembagaan anti korupsi dalam pemerintahan

Walaupun lembaga anti korupsi secara khusus tidak ditemukan dalam sejarah Islam, namun beberapa lembaga yang mengawasi pertukaran barang dan jasa sudah ada sejak masa-masa awal pemerintahan kaum muslim. Larangan kepada pejabat untuk menerima hadiah sudah dilakukan oleh Rasulullah sebagaimana tersebut dalam beberapa hadis di atas. Tentu ini didahului pengawasan atas apa yang mereka lakukan.

Umar bin al-Khattab bahkan menerapkan pembeslahan atas harta pejabat. Kisah yang menarik untuk diperhatikan di sini adalah pembeslahan yang diperintahkannya atas gubernur Mesir, ‘Amr bin al-‘Ash. Pembeslahan, lebih tepatnya perampasan separoh dari harta untuk negara (tasythīr,musyātharah) dilakukan oleh Muhammad bin Maslamah yang sangat keras dalam melaksanakan perintah, sampai-sampai ‘Amr marah karena sandal yang sedang dipakainya pun diambil sebelah oleh orang ini.

‘Umar menerapkan kebijakan pembeslahan ini kepada semua pejabat yang diangkatnya, termasuk Abu Hurairah.[1]

Jabatan-jabatan seperti pengawasan timbangan dan sukatan di pasar (wilāyat al-hisbah), badan penyelesaian ketidakadilan (wilāyat al-mazhālim) dan pengadilan juga ditemukan sejak dini dalam sejarah Islam. Demikian juga pengawasan (murāqabah) pada umumnya terhadap pengelola kekuasaan yang sudah dijalankan sejak zaman Nabi.

Sayang bahwa pengawasan seperti itu tidak tercatat dilakukan atas pemimpin tertinggi (khalifah atau imam), melainkan hanya dilakukan olehnya ke tingkat yang lebih rendah. Juga pelembagaannya tidak sedemikian kuat atas pejabat, sehingga kurang terasa bekasnya pada kepentingan rakyat. Lagi pula, kesadaran tentang kekayaan negara sering kali terbenam dalam kekuasaan khalifah yang tidak terbatas.

Di antara ayat yang dapat dipakai untuk merumuskan pembelanjaan uang negara:

﴿مَا أَفَاءَ اللَّهُ عَلَى رَسُولِهِ مِنْ أَهْلِ الْقُرَى فَلِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ كَيْ لَا يَكُونَ دُولَةً بَيْنَ الْأَغْنِيَاءِ مِنْكُمْ وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ﴾ [الحشر: 7]

Di sini jelas bahwa Rasul hanya boleh mengambil harta rampasan perang untuk dirinya dan kerabatnya dua bagian dari enam pihak yang berhak atas perolehan itu.

Ayat lain menyebutkan lebih banyak lagi pihak, yang sering disebut dengan 8 jenis penerima zakat.

﴿إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِي الرِّقَابِ وَالْغَارِمِينَ وَفِي سَبِيلِ اللَّهِ وَابْنِ السَّبِيلِ فَرِيضَةً مِنَ اللَّهِ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ﴾ [التوبة: 60]

Namun demikian, tidak terdapat pelembagaan pembelanjaan harta negara Islam sesuai dengan petunjuk ayat-ayat ini dan sejenisnya dalam sejarah. Yang tercatat justru kewenangan tak terbatas atas tanah dan penghuninya bagi pemegang mandat kekuasaan yang diberikan oleh khalifah/imam kepada pimpinan politik-militer (amīr, sulthān). Sudah barang tentu, pemberi mandat itu mempunyai kekuasaan yang lebih besar lagi. Ini dapat dilihat dalam konsep zhillullāh fī ardlih (bayang-bayang Tuhan di bumi-Nya) dan dalam praktik iqthā’ (pemberian sebidang tanah kepada penguasa militer) yang dimulai pada masa pemerintahan Bani ‘Abbas.

Peran Ulama

Banyak ulama ahli fiqih yang memasukkan pembahasan tentang pengelolaan uang negara dalam karya mereka. Misalnya, dikatakan bahwa harta negara adalah milik kaum Muslim, bukan milik penguasa. Ibn Qudāmah menyetakan hal itu dengan tegas. Al-Sarahsī menyebutkan, “Ahl al-dzimmah tidak berhak atas harta negara, karena itu adalah harta kaum Muslim dan tidak boleh dibelanjakan kecuali untuk kepentingan mereka.” Abu ‘Ubaid mengatakan, “Harta negara bukanlah harta khalifah, melainkan harta Allah”, sedangkan al-Saukānī menyebutkan, “Harta negara adalah milik kaum Muslim dan merekalah yang berhak untuk membelanjakannya.” [2]

Harta itu mesti dibelanjakan untuk kepentingan umum kaum Muslim sesuai dengan pertimbangan penguasa. Penguasa boleh mengambil dari harta itu bagian tertentu sekedar kebutuhan pokok dirinya dan keluarga yang menjadi tanggungannya. Dikatakan oleh Ibn Rajab, “Pajak tanah dan pajak kepala dibelanjakan untuk kepentingan umum.” Al-Kasynāwī menyatakan, “Harta negara yang diperoleh tanpa kekerasan, seperti khumus dan pajak tanah, penguasa boleh mengambil darinya bagian tertentu untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sesuai dengan kepantasan (bil-ma’rūf) dan membelanjakan selebihnya untuk kepentingan kaum Muslim sesuai dengan ijtihadnya.”[3]

Selain itu juga ditemukan nasehat-nasehat kepada para penguasa untuk berbuat adil dan mengasihi rakyat. Ini kelihatan pada banyaknya cerita-cerita tentang sedikit pemimpin yang sangat menonjol dalam menjalankan keadilan dan memperhatikan nasib orang miskin, seperti Umar bin al-Khattab dan cicitnya, ‘Umar bi ‘Abd ‘Azīz. Akan tetapi, nasehat dan cerita seperti ini, di sisi lain, juga menunjukkan kerinduan orang akan adanya pemimpin ideal pada saat pemimpin yang ada justru melakukan tindakan yang sebaliknya: korup dan menindas.

Beberapa kesulitan

–          Kekuasaan mutlak penguasa: tdk ada sistem pengawasan yang efektif

–          Kelemahan rakyat yang membuat mereka menjadi sangat pragmatis

–          Pemakaian kekuatan untuk membentuk rezim baru

–          Kelemahan sangsi moral

–          Kurangnya pendidikan yang membentuk pribadi trampil, bermoral dan bermartabat

Upaya ke depan

–          Gali terus nilai-nilai keislaman

–          Ciptakan sistem pengawasan yang menyeluruh dan terpercaya

–          Perkuat rakyat dengan kepatuhan kepada norma dan hukum

–          Pusatkan religiusitas pada pembinaan moral, bukan pada ibadah dan kesalehan individual

Perkuar lembaga-lembaga Islam yang peduli pada pembinaan moral, terutama lembaga pendidikan

[1]Lihat إجتهاد عمر في تشطير أموال عماله dalamhttp://www.rafed.net/books/aqaed/al-qadir-6/28.html.

[2]Lihat, Khālid bin Muhammad al-Mājid, التصرف في المال العام, dalamhttp://www.salmajed.com/node/160.